Keunikan-keunikan bahasa Arab


Pengantar

Bahasa Al Qur’an ini memiliki beberapa keunikan yang bisa kita dapatkan ketika mempelajarinya. Kami mengumpulkannya agar kaum muslimin bisa tertarik mempelajari bahasa Agama mereka. Karena bahasa Arab sangat penting dalam kehidupan seorang muslim. Akan tetapi Bahasa Arab di zaman ini sangat jauh dari kaum muslimin khususnya di Indonesia.

Cukup dengan mengerti dasar-dasar bahasa Arab, kaum muslimin bisa mengerti lebih dalam petunjuk hidup mereka dan tidak perlu bergantung dengan terjemahan. Dan terjemahan tidak bisa menggantikan makna keseluruhan Al-Quran, oleh karena itu dalam mushaf Indonesia ditulis “terjemah maknawi Al-Quran”. Agak menyusahkan juga jika ada pentunjuk jalan semisal peta, tetapi orang yang hendak ke tujuan masih belum menguasi benar petunjuk tersebut.

Sebagai contoh terjemah makna yang kami maksud kurang mengena tersebut,

Allah Ta’ala berfirman pada surat Yusuf ayat 2,

 إِنَّا أَنزَلْنَاهُ قُرْآناً عَرَبِيّاً لَّعَلَّكُمْ تَعْقِلُونَ

Terjemah maknawi dalam Mushaf Indonesia oleh Yayasan Penyelenggara penterjemaah/Pentafsir  Al Quran yang ditunjuk oleh Menteri Agama dengan ketua Prof.R.H.A Soenarjo S.H, sebagai berikut :

Sesungguhnya Kami menurunkannya berupa Al Qur’an dengan berbahasa Arab, agar kamu memahaminya.” (QS. Yusuf : 2)

Maka makna ini kurang mengena, karena kita lihat dari i’rab-nya (pembahasan kedudukan kata dalam bahasa Arab). Berikut pembahasan sedikit mengenai i’rab-nya, bagi yang sudah belajar dasar-dasar bahasa Arab silahkan mencermati, bagi yang belum mungkin agak membingungkan dan silahkan dilewati (baca: harus semangat belajar bahasa Arab),

Imam Al Qurthubi rahimahullah menjelaskan i’rab kata [قُرْآناً] dalam tafsirnya,

 يجوز أن يكون المعنى: إنا أنزلنا القرآن عربيا، نصب” قرآنا” على الحال، أي مجموعا. و” عربيا” نعت لقوله” قرآنا”. ويجوز أن يكون توطئة للحال، كما تقول: مررت بزيد رجلا صالحا، و” عربيا” على الحال أي يقرأ بلغتكم يا معشر العرب

 “Bisa bermakna : ”[pertama] Sesungguhnya kami menurunkan Al Qur’an yang berbahasa Arab”, kata “Qur’aanan” dinashob dengan kedudukan sebagai “haal” yaitu bermaka terkumpul. Dan kata “’arobiyyan” berkedudukan sebagai “na’at” dari kata “qur’aanan”. [kedua] sebagai “tauthi’ah”/pengantar bagi “haal” sebagai mana kita katakan: “saya melewati Zaid, seorang laki-laki yang shalih”. Dan kata “’arabiyyan” berkedudukan sebagai “haal” sehingga makna kalimat yaitu: dibaca dengan bahasa kalian wahai masyarakat Arab.” [Al Jami’ Liahkamil Qur’an 9/199, Darul Kutub Al-Mishriyah, Koiro, cet.ke-2, 1384 H, Asy Syamilah]

Jadi makna yang agak mendekati –wallahu a’lam- adalah,

 “Sesungguhnya Kami menurunkan Al Qur’anyang  berbahasa Arab, agar kalian memahaminya.” (QS. Yusuf : 2)

 Atau

 “Sesungguhnya Kami menurunkannya [Al Qur’an] sebagai bacaan yang berbahasa Arab, agar kalian memahaminya.” (QS. Yusuf : 2)

Bukan berarti Prof.R.H.A Soenarjo S.H, dan timnya tidak mampu menterjemahkan dengan baik, akan tetapi memang agak sulit menterjemahkan dalam bahasa Indonesia. Dimana bahasa Indonesia jika dibandingkan bahasa Arab, maka bahasa Indonesia kurang usluub/gaya dan kurang ungkapan bahasanya. Kita juga patut berterima kasih sebesar-besarnya kepada Prof.R.H.A Soenarjo S.H. dan timnya dalam upayanya menterjemahkan Al-Quran sehingga bermanfaat bagi kaum muslimin di Indonesia.Jazahumullahu khairaa.

Supaya lebih bersemangat lagi, mari kita lihat tafsir Ibnu Katsir rahimahullahmengenai ayat diatas. Beliau berkata,

 وذلك لأن لغة العرب أفصح اللغات وأبينها وأوسعها، وأكثرها تأدية للمعاني التي تقوم بالنفوس؛ فلهذا أنزل أشرف الكتب بأشرف اللغات، على أشرف الرسل، بسفارة (8) أشرف الملائكة، وكان ذلك في أشرف بقاع الأرض، وابتدئ إنزاله في أشرفشهور السنة وهو رمضان، فكمل من كل الوجوه

 “Yang demikian itu (bahwa Al Qur’an diturunkan dalam bahasa Arab) karena bahasa Arab adalah bahasa yang paling fasih, jelas, luas, dan maknanya lebih mengena lagi cocok untuk jiwa manusia. Oleh karena itu kitab yang paling mulia diturunkan (Al Qur’an) kepada rasul yang paling mulia (Muhammad shallallahu ‘alaihi wa sallam), dengan bahasa yang termulia (bahasa Arab), melalui perantara malaikat yang paling mulia (Jibril), ditambah diturunkan pada dataran yang paling muia diatas muka bumi (tanah Arab), serta awal turunnya pun pada bulan yang paling mulia (Ramadhan), sehingga Al Qur’an menjadi sempurna dari segala sisi.” (Tafsirul Qur’an Al ‘Azhim 4/366, Darul Thayyibah, cet.ke-2, 1420 H, Asy Syamilah)

Bersambung

Penyusun :

Ust. dr. Raehanul Bahraen

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s